I Like it!!!

Saturday, October 22, 2011

“When You are tough on Yourself, life is going to be infinitely easier on You”


Tidur yang nyenyak. Lately. Semenjak kejadian yang telahpun berlaku kepadaku 2 minggu lepas, aku masih lagi boleh tidur dengan nyenyak di rumah kejadian. Since kejadian, kami semua lebih berhati-hati dan masing-masing dengan cara tersendiri untuk self defense. Semenjak itu juga, kami semua Bujang Sepah Semat bercadang akan berpindah rumah tidak lama lagi memandangkan keadaan rumah kami dan persekitaran yang selalu terasa seperti ada ancaman keselamatan. Namun...


Sebelum tu, perkembangan terbaru tentang rumah sewa kami ialah... air paip di rumah sewa kami ni semakin deras dan semakin senang bagi kami bertiga untuk menggunakan kemudahan air. Alhamdulillah. DBKL bertindak jugak untuk kebajikan penduduk seperti yang telah dijanjikan. Thanks. Tapi, itulah hakikatnya... semua ini benar-benar ujian buat kami, dahulu, kami menanti saja kederasan air tu supaya meningkat, agar kami bertiga boleh membeli mesin basuh dan memudahkan urusan membasuh pakaian. Tapi sekarang, harapan kami untuk membeli mesin basuh tertangguh lagi semenjak kejadian kecurian yang berlaku ke atas diriku, kami semua bercadang untuk membeli mesin basuh selepas berpindah ke rumah baru.



Sebelum cerita pasal pindah rumah pula, aku ada sesuatu nak share kepada pembaca walaupun berat nak share, tapi, aku luahkan di sini saja betapa strugglenya kehidupan aku sepanjang 2 minggu ni sementara menunggu Kad Pengenalanku yang telah siap pada hari rabu lepas. Sepanjang 2 minggu ni aku banyak berusaha untuk menggantikan semula barang-barang pentingku yang telah hilang dan dalam pada masa yang sama, begitu banyak kos telah habis untuk recovery semula. Walaupun selepas payday 2 hari lepas, masih lagi belum cukup untuk aku selesaikan beberapa barang yang hilang kerana jumlah kiraan kasar kerugian kehilangan barangku lebih kurang RM2K. Tanpa sedar kan, aku rupa-rupanya telah kerugian dalam sebanyak itu.


Memang nampak macam sedikit kerugian tu kalau ada yang pernah hilang lebih banyak daripadaku, namun... aku berusaha keras untuk semua yang pernah hilang dan bukan hasil daripada perjudian sekalipun. Maksudku, aku bekerja dan menyimpan dengan perlahan sedikit demi sedikit untuk membeli salah satu barang impian dan pada sampai waktunya tanpa diduga, ia hilang di curi. Bukan maksudku merungut, tetapi... barang itu memang boleh diganti, seperti kameraku. Tetapi hard drive? Hard drive pejabat tu harus diganti dengan sepantasnya. Adui... Aku kena cari duit lagi untuk menggantikan Hard Drive tu. Duit bukanlah segalanya, namun segalanya perlukan duit.

Sebut tentang duit, terbaru ni, aku terima gajiku dan aku terperanjat terdapat potongan yang besar mendadak terhadap gajiku. Sampai sudah waktunya potongan itu bulan ini kerana majikan ku beberapa bulan yang lepas telah terbayar lebih gajiku kerana tersilap kiraan menanggung kerja arwah Kak Nana. Hutang tetap hutang dan hutang harus dibayar. Aku tidak marah pada potongan cuma aku terkilan semua ini berlaku dalam bulan yang sama. Setakat ini, aku hanya ada RM20 saja untuk survive sehingga gajiku yang seterusnya pada bulan depan. Serius... bagaimana tu? Tidak bermaksudku memohon simpati dan mengaibkan diri. Namun, hakikatnya, aku pokai.


Jauh di sudut hatiku, memang ada terasa sedih. Tapi, aku tutupi seperti biasa dengan senyuman ketika bersama rakan-rakan setugas di pejabat. Yang lebih tahu penderitaanku selain daripada rakan-rakan sekerja yang terdekat, John. John yang selama ini selalu menunjukkan aku jalan-jalan di KL untuk pergi ke mana-mana saja yang aku mahu untuk memenuhi keperluanku dan pengalamanku. Baru semalam mungkin John berusaha menggembirakan aku lagi dengan membelanjaku menonton wayang cerita Johnny English walaupun dia tidak memberitahuku sebab dia membelanjakan. What a good kawan aku dapat semasaku susah, John ada menemaniku seperti seorang abang. [Touching]

Di bulan ini jugalah aku rasa seperti dipinggirkan oleh sepupuku sendiri di Negeri Sembilan. Seumpamanya aku telah tiada siapa tempat bergantung kehidupan lagi walaupun ada saudara terdekat. [Sabar dan sedang menabahkan hati lagi]. Mungkinkah sepupuku masih merajuk padaku. Setakat ini, telah 5 bulan aku tidak balik ke Negeri 9. Aku terlalu sibuk pada hari-hari senangku dengan urusan kerja dan majlis-majlis yang dilancarkan opisku. Bila aku telah balik ke Miri, kampung halamanku last Raya, aku terlupa memberitahu sepupuku akan kepulanganku, tetapi setelah sepupuku mendapat tahu dari panggilan telefon kepadaku, mereka kecil hati dengan jawapanku. Aku tidak memberitahu mereka yang aku pulang ke Miri.

Sebab utama aku tidak memberitahu mereka sebenarnya adalah, aku pernah terdengar mereka juga mahu pulang ke Miri pada tahun ini sebelum ni. Tapi, aku tidak sangka pula mereka tidak jadi pulang dan mungkinkah sampai sekarang mereka masih lagi merajuk kepadaku? Jika benar masih merajuk, fahamlah aku sudah kenapa mereka tidak membalas mesej ku meminta bantuan kewangan daripada mereka semalam. [Sedih, rasa bagai dipukul ombak dengan kuat dari belakang badan].


Terus-terang aku katakan, aku bukan seorang yang meminta-minta untuk diberi sesuatu pada bukan waktunya. Namun, kali ini aku benar-benar meminta bantuan kewangan dari sepupuku sendiri namun mesejku semalaman aku menanti tidak dibalas. Walhal, terang-terang di handphoneku menyatakan mesejku 'Delivered' kepada sender. Lagipun, aku tahu permohonan yang ku pinta adalah bayaran dari bulanan yang tertangguh mereka belum bayar padaku atas belian barang daripadaku. Selama ini tertangguh semenjak aku tidak balik ke Seremban dari sebelum Ramadhan dan selepas Syawal. Tapi, aku bukanlah jenis yang suka bertandang ke rumah orang setiap bulan walaupun saudara-mara sendiri kerana kos perjalanan juga harus diambil kira. Nevermind, aku sabarkan saja lah lagi hati ni berusaha memohon pertolongan rakan lain untuk meminjamkan aku wang sehingga gaji seterusnya. Aku benar-benar hadapi kesusahan dari segi bentuk kewangan sekarang ni. Aku tidak mahu ibu dan bapaku susah dan tahu tentang ini. Biarkan aku berdikari.


Sebab ini lah, on the first place aku fikirkan semula tentang pindah rumah ni nanti. Bukanku tidak mahu pindah rumah sekarang, cuma kewanganku benar-benar terjejas sekarang dan bagaimana lar aku nak dapatkan deposit lagi nanti untuk bayar rumah baru sedangkan rumah sewa yang sedang didudukiku sekarang ni masih lagi kontrak. Belum pun sampai 2 tahun, boleh jadi saja 'hangus' begitu saja deposit yang sebelumnya. Aigoo... Tuff time.

Apapun, aku doakan pada sepupuku di Seremban, semoga perniagaannya dan cawangan-cawangan kedai barunya di semua tempat semakin bertambah maju dan semoga mereka sekeluarga gembira dan sihat-sihat sahaja. Maaf kerana begitu lama aku tidak menjenguk kalian di Seremban. Aku berusaha nanti, tapi, tunggulah kalian redakan kemarahan atau kecil hati padaku. Maaf.

Aku akan berusaha cari cara lain. InsyaAllah.

Semoga Allah memberkati kalian semua juga pembacaku. Terima Kasih :)


Friday, October 7, 2011

Hari Ini Dalam Sejarah Kisah Hidupku DeeDeeiDarus

Tabahkanlah hatiku ya Allah... hambaMu ini lemah tidak berdaya
Assalammualaikum dan Salam Sejahtera. Hari ini, hati saya begitu sayu dan sedih mengenangkan kejadian yang menimpa saya di Subuh hari. Hari ini, saya telahpun ke Balai Polis membuat laporan polis mengenai kehilangan barang peribadi dan barang kerja saya. Malang tidak berbau.

Beg laptop saya yang hilang. Namun di dalamnya, tidak terdapat laptop tetapi nilai barang yang hilang adalah lebih berharga daripada laptop. Wallet saya juga hilang. Tentu saja kalian dapat mengagak apa ada dalam wallet kan? Kad Pengenalan Diri, Lesen Memandu, dan Kad-kad lain seperti kad ATM Bank, Kad Member dan juga gambar-gambar kenangan yang ada... Ada juga saya selit Memory card SD 2GB di dalam wallet. Duit tunai saya hilang. Duit mama bagi untuk saya letak dalam bank pun hilang. Itu cerita wallet.

Selain dari wallet, kamera Sony yang saya baru beli March tahun ni pun hilang sekali. Pakej dengan chargernya sekali dan memorikad 8GB. Hard drive kerja saya juga hilang kepunyaan pejabat. Pendrive persendirian saya 8GB juga hilang. Broadband Celcom saya juga hilang. Pas kerja saya hilang. No, ini bukan hilang, ini kes curi. Kes Jenayah. Semuanya di curi. Terdapat juga barang-barang lain yang saya tidak ingat tetapi ini adalah antara barang yang penting saya selalu bawa ke Pejabat.

Hilang memang berganti, namun hari ini tadi, saya memang tidak kuat untuk menghadapi semua ini. Saya tidak jadi turun kerja pagi ni dan terus sms Bos. Alhamdulillah, Bos memahami saya. Saya hubungi semula roommate dan roommate saya si Pojie pun bawa saya ke Balai Polis berdekatan untuk membuat laporan. Thanks Pojie. Wanzy another housemate DeeDee juga menenangkan saya dan lambat turun kerja today.


Terima Kasih kepada teman-teman dan keluarga yang menyokong saya...
Pagi ini juga, ketika rakan sekerja menghubungi saya, mereka semua tersentap dengan kejadian yang menimpa diri saya. Mereka juga menenangkan diri saya. Terima kasih kepada rakan-rakan sekerja dan juga adik-adik angkat saya kerana memberikan sokongan dan ada yang menawarkan diri untuk menghulurkan bantuan.

Saya juga benar-benar tersentap atas kejadian kehilangan dokumen kad penting saya pagi ini dan juga kehilangan barangan saya sekelip mata. Malam tadi sebelum tidur, saya letakkan beg laptop tu di kaki tidur saya dan Pojie sahaja. Entah pagi ni hilang. Nampaknya, pencuri yang memecah masuk itu, samada datang ketika kami semua tidur atau ketika tanpa sedar pagi DeeDee mandi kerana telah berlaku perkara yang mencurigakan pagi ini iaitu kedatangan orang yang tidak dikenali di depan pintu rumah kami.

Kejadiannya berlaku begini [diringkas seringkasnya, more detail ask me], setelah Pojie keluar dari rumah untuk turun kerja, saya bersiap pula untuk giliran mandi subuh. Ketika dengan bertualanya saya di bilik, saya terdengar bunyi pintu grill dan tombol pintu kayu di buka langsung kedengaran juga bunyi orang memberi salam.

Pada sangkaanku, itu Pojie. Tetapi, kenapa Pojie patah balik semula ke rumah? Aku keluar dari bilik dan menjarakkan diri 3 or 4 meter dari pintu sebab aku ternampak kelibat badan bersusukkan Pojie dari jauh. Rupa-rupanya orang lain. Tiba-tiba saja orang tu memberanikan diri menolak pintu kayu dan bertanya padaku "Abang! ada nampak Ismail tak?"... Aku terkejut tetapi menjawab,"Tak der."

"Yang tadi baru keluar tu bukan Ismail (maksudnya dia dah nampak Pojie atau sengaja memberikan alasan)ker?"

"Bukan, itu bukan Ismail!", jawabku.

"Oh! Sori yer Bang, ingatkan tu Ismail. Silap orang." Langsung dia menutup pintu dan lari memanjat keluar grill rumah kami yang satu lagi sempadan antara beranda. Aku tergamam, tetapi entah kenapa aku tidak memeriksa semula pintu grill utama seolahnya aku yakin pintu grill masih bermangga selepas Pojie keluar rumah dan aku juga terus ke bilik mandi untuk terus mandi.

Selesai mandi, aku dapati Wanzy terbangun tidur dan sedang mengunci Pintu Grill utama dan Pintu Kayu langsung menceritakan padaku kejadian seterusnya.

Ketika aku mandi rupanya, Wanzy ternampak lagi kelibat bayang lelaki yang memanjat keluar beranda selepas bersembang denganku, datang semula memanjat ke dalam halaman beranda rumah kami. Wanzy bangkit dan terdengar pintu grill sedang di buka dan pintu kayu juga turut kedengaran sedang di buka. Wanzy yang ketika itu berada di dalam bilik bersembunyi bangun dan menanti sekiranya ada kelibat orang tersebut masuk. Namun, Wanzy hanya kedengaran kelibat orang yang berkopiah putih dan berbaju lengan panjang putih itu pergi meloncat keluar semula. 

Persoalan besar diminda ku kini, adakah kami serumah dipukau? Kenapa aku tiba-tiba terus ke tandas tanpa rasa mahu memeriksa semula pintu padahal situasi itu sudah sepatutnya rasa terancam, dan kenapa Wanzy hanya kedengaran bunyi tetapi tidak nampak kelibat? Tingkap bilik Wanzy betul-betul menghadap depan rumah. Allahu A'lam...

Ini semua ujian dan dugaan yang Allah s.w.t beri... semuanya telah tertulis Dee, tabahkan hatimu...
Dengan hanya berbekalkan duit RM50 Pojie pagi ni, selesai saja Pojie menemani aku di Balai Polis, Pojie terus sambung turun kerja dan aku berusaha berdikari sendiri untuk menyelesaikan barangan/dokumen pentingku yang hilang. Sebelum memulakan, aku hubungi juga ibuku. Meluahkan rasa dan setelah lega sedikit, aku pun meneruskan perjalanan kaki ku ke Maju Junction selepas sarapan ringan Chocolate Cadburry sepapan kecil dan sebotol air mineral. Penat tetapi aku kena kurangkan perbelanjaan untuk mencapai matlamat selesaikan Kad Pengenalan dan seangkatannya hari ni juga kerana esok Sabtu ofis tak bukak.

Syukur dengan report polis yang aku bawa, tiada cas dikenakan atas sebab ini kes jenayah dan aku mangsanya. Aku sekarang hanya menggunakan kad pengenalan diri sementara. Pada masa yang sama juga aku langsung ke JPJ di bangunan yang sama untuk menguruskan Kad Lesen Memandu.

Selesai urusan itu, tahu-tahu hari sudah tengahari dan aku terasa lapar. Aku makan di gerai Masjid Jamek dan saat ku menyuapkan nasi ke mulut entah kenapa betapa sebaknya rasa hati ni. Ku kuatkan semangat untuk mengelakkan makanan bercampur dengan air mata. Selesai saja makan, aku berkejar untuk mendapatkan LRT dan pulang ke rumah untuk mandi solat Jumaat.

Sebelah petang, aku meneruskan perjalananku ke bank. Namun, seperti yang telah dinyatakan kawanku, benar, aku tidak dapat membuat kad ATM baru selagi Kad Pengenalan Diri ku yang asal belum diperolehi. Aku hanya dapat membatalkan kad-kad bank ku sementara menunggu 10 hari lagi IC ku siap.

Selesai sahaja semua urusan bank ku petang tadi, aku pulang ke rumah dan selepas rehat, aku call customer service Celcom untuk pertanyaan Broadbandku... Setakat itu, lain-lain akan saya uruskan lagi.

Dan just now, rakan sekerja ada yang menghubungiku lagi. Sebak terasa bila kata-kata semangat "Takper Dee, semua itu telah tertulis, dan mungkin Tuhan nak beri yang lebih baik pada DeeDee dari apa yang DeeDee telah hilang..."

Terima Kasih, aku hargai sokongan kalian semua dan betapa aku tidaklah hilang segala-galanya rupanya. Aku masih ada kalian semua yang masih lagi sayang dan mengambil berat tentangku. Apatah lagi yang dekat padaku seperti adik-adikku, roommate, housemate dan rakan-rakanku di Miri yang sempat mengetahui kisahku hari ini... Kamsahamnida...

Walaupun kenanganku dalam pelbagai bentuk media ada di dalam hard drive ku yang telah di curi, namun, aku kena juga teruskan hidup ini dengan kenangan yang baru dan kali ini aku mesti lebih tabah dari sebelumnya. Jumpa lagi kalian semua. Ini kisahku hari ini... Inilah realiti kehidupan...

Wednesday, October 5, 2011

♥ Komunikasi Antara Pasangan ♥


♥ Gigitan Heart saya pada Epal ♥

Salam perkhabaran semua teman yang sedang membaca blog ku lagi kali ini. Apa khabar anda semua? Sihat? Semoga ceria selalu ya walaupun bersedih. Hidup kita kena teruskan juga :)

Hari ni aku bertugas di kaunter, dan dalam pada masa yang sama, aku juga terima bahan dari kurier yang berisi buku dan majalah. Antara majalah yang aku terima hari ini ada salah satu artikel daripada Majalah Dynamic Vilippunarvu edisi Oktober 2011 Monthly Magazine - 63 membuatkan aku ingin kongsikan bersama kandungan artikelnya kepada kalian semua terutama kepada pasangan yang bercinta dan menghadapi masalah dalam percintaan. InsyaAllah berguna ya maklumat yang DeeDee ingin kongsikan bersama. Sekiranya sesiapa ada majalah tu kini di tangan, buka m/s 24... [Majalah ini di dalam bahasa Tamil semuanya, dan 1 artikel ni sahaja yang dalam Bahasa Melayu dan penulisnya - Rubadevi].

"Maafkan saya... My Heart ♥"
Pertelingkahan adalah perkara yang biasa dalam  sesuatu perhubungan. Sama ada melibatkan percintaan mahupun perkahwinan, setiap pasangan pasti akan berhadapan dengan pertengkaran.

Persoalannya mengapa perlu mewujudkan ruang untuk pertengkaran? Bukankah lebih baik jika setiap perselisihan faham yang berlaku itu diselesaikan menggunakan cara baik dengan berkomunikasi matang? Sesetengah pihak berpendapat pertengkaran tidak semestinya menyumbang kepada perkara yang tidak baik.

"mmm... mmm... nak manja-manja ni... mmm rrr"

Dengan adanya pertengkaran juga kadang-kala mampu membuat kita lebih mengenali pasangan dan yang paling penting ia dapat mengajar kita erti kematangan dalam menjalani kehidupan berpasangan dan tidak harus juga lupa dalam mewujudkan sebuah pertengkaran yang lebih selamat agar hubungan yang dibina tidak menemui jalan buntu.

"Pelukku erat-erat Sayang... Aku amat perlukannya ♥"
Saling  menghormati merupakan kunci pada pehubungan yang matang. Anda mesti menghormati pasangan dan diri sendiri agar semasa pertengkaran ia dapat mengelak daripada pengeluaran kata-kata kesat yang boleh mencetuskan suasana yang kurang menyenangkan.

"Sahranghaeyo ♥"
Adalah satu kebiasaan bagi setiap individu melakukan kesilapan namun tidak seharusnya membuat keputusan untuk menghukum dan berbicara panjang lebar tentang kesilapan yang pasangan anda lakukan. Perkara ini akan mencetuskan perasaan kurang selesa dalam dirinya. Apa yang anda harus lakukan adalah mencari jalan penyelesaian supaya perkara itu tidak berulang lagi. Jangan sesekali perasaan dendam wujud dalam perhubungan. Seringkali apabila hati seseorang itu disakiti dan dihancuri, pasti wujud perasaan untuk membalas dendam atas segala yang telah dilakukan. Alasannya, biar pasangan berasa dan turut merasai apa yang kita rasa selama ini. Elak bersikap membalas dendam kerana ia membuktikan anda seorang yang tidak profesional dan matang dalam percintaan.

"Kita mungkin berbeza, namun Cinta ♥ kita tetap sama"
 Sekiranya tercetus pertengkaran tanpa disedari, jangan sesekali mencari kelemahan yang ada pada diri pasangan. Tidak elok sekiranya anda menjadikan pertengkaran itu berakhir dengan kemenangan yang berpihak kepada kamu. Cuba selesaikan masalah dengan mencari jalan tengah supaya tidak wujud persoalan siapa salah dan siapa menang. Contohnya anda boleh berjumpa dengan kaunselor untuk mendapatkan nasihat atau tip menyelesaikan masalah.

Jangan sesekali melibatkan hal atau topik lain dalam pertelingkahan diantara kamu berdua. Mengungkit kisah lama yang menyakitkan hati akan mengakibatkan pertelingkahan yang terjadi berlarutan. Antaranya mengungkit sikap pasangan anda yang pernah melakukan hal yang sama dan lain-lain lagi. Bangkitkan suasana komunikasi yang baik tanpa meninggikan suara.
"Geletek Dear ♥ nanti... baru tau... aa aa...."
Lumrah bagi lelaki yang gagal mengawal kemarahan mudah untuk menyerang secara fizikal atau mudah naik tangan. Percintaan sepatutnya mengajar anda untuk lebih matang jadi jangan hancurkan segalanya dengan tindakan berlandaskan emosi semata-mata. Jangan sesekali mengeluarkan kata-kata kesat yang berunsur maki hamun, menyakitkan hati pasangan atau bertindak ganas. Sebaliknya, guna perkataan yang lembut dalam erti lain gunakan pendekatan psikologi yang lebih baik daripada pendekatan emosi.


"Sayang nak lari mana ni? Hehehe... smile ♥"

Hanya dengan memaafkan kesalahan pasangan anda sebenarnya dapat membahagiakan lagi kehidupan anda. Ini adalah kerana apabila anda memaafkan seseorang, anda sebenarnya telah menanggalkan satu beban yang selama ini tersemat dalam jiwa anda. Semakin ringan bebanan maka semakin selesa untuk anda menikmati kehidupan ini. Sekiranya anda bersyukur terhadap apa yang anda miliki sekarang ia sebenarnya cara terbaik untuk melepaskan tekanan.

"Kenangan indah ♥ bersamamu..."
Semakin banyak anda bersyukur semakin bahagia diri anda. Setiap individu ingin merasai diri mereka dihargai. Begitu juga dengan pasangan suami isteri, untuk mengecapi kebahagiaan tersebut jangan sesekali lari daripada menghadapi krisis yang dilalui ketika itu. Sekiranya anda berhadapan dengan perbalahan sehingga menyebabkan anda terpaksa membawa diri, jangan sesekali membuat keputusan terburu-buru untuk menjauhkan diri daripada pasangan. Tindakan ini tidak dapat menyelesaikan masalah anda berdua.

Hadapi masalah ini dengan berbincang bersama pasangan. INGAT! komunikasi yang sihat mampu memberi kelebihan dalam hubungan anda.

Kenangan hanyalah merupakan proses untuk anda menimba pengalaman. Ia akan beredar mengikut waktu. Hanya jadikan kenangan sebagai satu imaginasi dan bukannya realiti. Nikmatilah kebahagiaan terhadap apa yang anda lalui sekarang dan bukanya bergantung terhadap kenangan!
"Mencari Kemanisan Cinta Sebenar ♥"
Cinta itu manis apabila terletak pada tempatnya. Manisnya mengalahkan kemanisan madu yang dibawa lebah-lebah pada sarangnya. Cinta bertambah manis apabila ada keindahan dan ketenangan yang subur dalam hati. Mungkin pada masa itu hakikat sebenar cinta dapat kita rasai. Setakat ini daripada DeeDee ♥

♥℘.s. Æ ℓ٥ﻻ ﻉ√٥υ♥ 


Followers